HomeNewsKepala UNICEF sebut situasi di Gaza memilukan

Kepala UNICEF sebut situasi di Gaza memilukan

Published on

spot_img



Banyak anak hilang dan diyakini terkubur di bawah puing-puing bangunan

Kota Gaza (ANTARA) – Kepala badan PBB untuk urusan anak-anak, UNICEF, pada Rabu menggambarkan situasi di Jalur Gaza memilukan di tengah serangan Israel yang mematikan di wilayah Palestina yang terkepung itu.

“Hari ini saya mengunjungi Jalur Gaza untuk bertemu dengan anak-anak, keluarga mereka dan staf UNICEF. Apa yang saya lihat dan dengar sangat memilukan. Mereka telah berulang kali mengalami pemboman, kehilangan, dan pengusiran,” kata Direktur Eksekutif UNICEF Catherine Russell dalam sebuah pernyataan.

“Di dalam jalur itu, tidak ada tempat yang aman bagi satu juta anak Gaza untuk melarikan diri,” tambahnya.

Dia mengatakan bahwa lebih dari 4.600 anak di Jalur Gaza terbunuh dan hampir 9.000 lainnya mengalami luka-luka.

“Banyak anak hilang dan diyakini terkubur di bawah puing-puing bangunan dan rumah yang runtuh, hasil yang tragis dari serangan senjata peledak di daerah padat penduduk,” kata Russell.

“Bayi-bayi yang baru lahir yang membutuhkan perawatan khusus meninggal di salah satu rumah sakit Gaza karena pasokan listrik dan medis habis, dan kekerasan berlanjut dan korbannya tidak pandang bulu,” tambahnya.

Dia mendesak para pihak yang berkaitan dengan konflik Gaza untuk “menghentikan kengerian ini.”

“Saya sekali lagi meminta semua pihak untuk memastikan bahwa anak-anak dilindungi dan ditolong, sesuai dengan hukum kemanusiaan internasional. Hanya pihak-pihak yang berkaitan dengan konflik yang benar-benar dapat menghentikan kengerian ini.”

Russell juga mendesak para pihak untuk segera menghentikan kekerasan, membebaskan semua anak yang diculik dan ditahan, dan memberikan akses yang aman tanpa hambatan kepada staf kemanusiaan untuk memberikan bantuan kepada mereka yang membutuhkan.

Israel meluncurkan serangan udara dan darat tanpa henti di Jalur Gaza sejak serangan lintas batas oleh kelompok perlawanan Palestina Hamas pada 7 Oktober 2023.

Setidaknya 11.320 warga Palestina terbunuh dalam serangan itu, termasuk hampir 7.800 perempuan dan anak-anak, sedangkan lebih dari 29.200 lainnya luka-luka, menurut angka terbaru dari otoritas Palestina.

Ribuan bangunan, termasuk rumah sakit, masjid, dan gereja juga rusak dihancurkan dalam serangan Israel.

Sementara itu, sekitar 1.200 orang tewas di Israel, menurut angka resmi pemerintah.

Sumber: Anadolu

Baca juga: WHO hilang kontak dengan staf medis usai Israel serbu RS Al Shifa Gaza

Baca juga: Uni Eropa masih enggan tuntut gencatan senjata di Gaza

Penerjemah: Shofi Ayudiana
Editor: Arie Novarina
COPYRIGHT © ANTARA 2023



Source link

Latest articles

Perlu Segera Direvisi UU No. 41 Tahun 2009

ASKARA - Komite II DPD RI memandang perlu dilakukan revisi UU No. 41...

Ruangmenulis.id Gelar Bincang Buku Melukis Kenangan Bersama Ayah

ASKARA - Ruangmenulis.id merupakan komunitas beberapa orang dengan latar belakang berbeda namun memiliki...

Warga Sepakat Kembali Pilih Wahyu Iramana Putra di Pemilu 2024

ASKARA - Sejumlah warga yang hadir di kampanye perdana Calon anggota DPRD Kota...

More like this

Perlu Segera Direvisi UU No. 41 Tahun 2009

ASKARA - Komite II DPD RI memandang perlu dilakukan revisi UU No. 41...

Ruangmenulis.id Gelar Bincang Buku Melukis Kenangan Bersama Ayah

ASKARA - Ruangmenulis.id merupakan komunitas beberapa orang dengan latar belakang berbeda namun memiliki...