HomeNewsBiden: Gaza, Tepi Barat kelak harus diperintah Otoritas Palestina

Biden: Gaza, Tepi Barat kelak harus diperintah Otoritas Palestina

Published on

spot_img



Tidak boleh ada lagi pengusiran paksa warga Palestina dari Gaza, tak ada pendudukan kembali, tidak ada pengepungan atau blokade, dan tidak ada penyusutan wilayah

Washington (ANTARA) РPresiden AS Joe Biden mengatakan Otoritas Palestina (PA) harus memerintah Jalur Gaza dan Tepi Barat setelah perang Israel-Hamas berakhir.

“Saat kita berupaya mencapai perdamaian, Gaza dan Tepi Barat seharusnya dipersatukan di bawah struktur pemerintahan tunggal di bawah Otoritas Palestina yang direvitalisasi, sementara kita semua berusaha menuju solusi dua-negara,” tulis Biden dalam artikel opini di Washington Post pada Sabtu.

“Tidak boleh ada lagi pengusiran paksa warga Palestina dari Gaza, tak ada pendudukan kembali, tidak ada pengepungan atau blokade, dan tidak ada penyusutan wilayah,” kata Biden, menambahkan.

Dia menulis artikel opini itu untuk menjawab pertanyaan apa yang diinginkan Amerika Serikat di Gaza setelah perang berakhir.

PM Israel Benjamin Netanyahu sebelumnya mengatakan Israel harus tetap mempertahankan “tanggung jawab militer secara keseluruhan” di Gaza.

Baca juga: Serangan Israel di Gaza selatan tewaskan sedikitnya 47 warga Palestina

Biden juga mengatakan bahwa pemerintahnya siap memberlakukan larangan visa terhadap “ekstremis” yang menyerang warga sipil di Tepi Barat.

Kekerasan para pemukim Yahudi terhadap warga Palestina di Tepi Barat yang diduduki Israel telah meningkat sejak serangan kelompok perlawanan Hamas pada 7 Oktober.

“Saya telah menegaskan kepada pemimpin Israel bahwa kekerasan ekstremis terhadap warga Palestina di Tepi Barat harus dihentikan dan mereka yang melakukan kekerasan harus dimintai pertanggungjawaban,” kata Biden.

Tepi Barat, yang dihuni 3 juta warga Palestina dan lebih dari setengah juta pemukim Yahudi, telah memanas selama lebih dari 18 bulan.

Baca juga: Terowongan Gaza jadi aspek vital dalam konflik Palestina-Israel

Sumber: Reuters

 

Penerjemah: Anton Santoso
Editor: Jafar M Sidik
COPYRIGHT © ANTARA 2023



Source link

Latest articles

More like this